Sabtu, 17 Desember 2011

Benerin genteng? Why not.

Adik laki-laki ibu datang dari Yogja. Beliau hendak menghadiri satu acara di Jakarta. Karena beliau adik laki-laki ibu, otomatis beliau adalah om saya. Di Jakarta beliau sedang ada semacam penyegaran atau pengarahan yang berhubungan dengan radiologi dari BAPETEN, Badan Pengawas Tenaga Nuklir. Wuih, canggih bener ya kesannya. Beliau seorang dokter di Yogja, spesialisasi radiologi, dan saya memanggilnya, Om Anto. Seorang yang sangat-sangat berjasa untuk keluarga, karena beliau pula yang membantu biaya kuliah adik saya di kampus gajah duduk di Bandung. (semoga ngga ada mahasiswa ITB yang baca hehe..)

Jelas ini bukan atap rumah saya.. hehe..


Lalu, kehadiran Om Anto ini apa hubungannya sama genteng? hehehe.. Setelah menjemput beliau di stasiun Gambir pukul 8-9 pagi, saya mengantarnya sekaligus memandu beliau menuju lokasi acara, di hotel Peninsula Slipi. Terbilang daerah yang tidak asing buat saya. AlhamduliLlah, tidak ada istilah tersesat, kecuali macet seperti biasa. Setelah sampai di lokasi, saya mengarahkan jalur pulang pada beliau, menyarankan taxi yang bisa dipercaya, menyarankan tips naik taxi (kaya yang sering naik taxi aja!), dan daerah-daerah yang bakal dilewati menuju rumah di kebon jeruk, kemudian saya pamit dan kembali ke aktivitas pribadi. *cium tangan*

Hubungannya dengan genteng tersebut adalah..... ketika Om Anto telah sampai di rumah setelah acara hari pertama beliau selesai, beliau tidak lama duduk di ruang depan, ngobrol dengan ibu soal bocor padahal genteng  belum lama diperbaiki oleh tukang panggilan, dan beliau sama sekali belum ganti baju, langsung naik genteng! Saya cuma bengong, lihat om Anto yang langsung manjat-manjat dan dengan entengnya berkata, "Lha itu genteng'e geser ngono.." Sambil menunjuk rentetan genteng yang bermasalah. Sret sret.. beliau sudah mencungkil-cungkil dan seterusnya. "Tuku semen, yan." Perintah beliau untuk membeli semen, saat itu juga! Akhirnya, sore itu, tepatnya senja itu, saya berduet dengan Om Anto untuk membereskan genteng yang geser dan menghasilkan lubang cukup lebar, cukup membuat air langit langsung terjun ke dalam. Fyuh~

Pelajaran berharganya, ternyata kebocoran yang dihasilkan genteng geser tersebut bukanlah masalah yang rumit dan sulit seperti dalam bayangan saya, terutama bagi saya sebagai seorang makhluk bernama perempuan. Sungguh, saya mendapatkan pelajaran bagaimana cara benerin genteng. Serius, saya bersyukur! (yang jadi suami saya kelak dapat bonus ini nanti, haha..)

Pelajaran berharga selanjutnya, JANGAN MENUNDA satu hal, setidaknya mencoba sebelum memutuskan saya tidak bisa. Malu juga sama Om yang masih lelah dari Yogja sejak pagi, lalu mengikuti acara sampai sore, kemudian masih melanjutkan pula membereskan genteng biang bocor itu. Semoga Allah membalas kebaikan beliau dan memberkahi beliau, aaamiin..

Lha terus dua adik cowok saya kemana? Satu kerja di Bandung, satu lagi kerja di pelosok hutan Kalimantan.. Oleh karena itu, sayalah yang digembleng untuk jadi perkasa di sore itu.. T.T

Salam hangat dunia, selamat berakhir pekan.. :)
@dianmartiandani

4 komentar:

Iman mengatakan...

Wah keren Dian, ternyata sekarang udah jago ya benerin genteng. Emansipasi nih hehehe

Oh ya, mau ke rumah nggak? kayaknya ada yang bocor deh #didorongkejurang

Dian Eka mengatakan...

*dorong mas iman ke jurang*

Ninda Rahadi mengatakan...

uhuk kesindir suka nunda2 soalnya saya mbak =___=
paling demen ngapa2in terutama malam hari
errr mulai berubah menjadi batwomen
eh mbak sudah gak nempel hijabers community lagi ni yakk hihi :P

saya kan perhatian :P

saya sih suka sama kerudung saya. tapi males banget sama begitu2an. gak jelas.
bagi saya. no offense :D

Dian Eka mengatakan...

@ninda. *blushing* :p Sy jg bangga dg gaya sy yg konvensional, wlw diprotes adek.. :D dulu nempelin itu krn turut seneng aja ada komunitas itu.. etapi bkn berarti skrg ga senang, hny krg sreg aja krn merasa bkn style blog sy.. :p